10 Tempat Wisata di Cirebon

Cirebon adalah salah satu kota yang memiliki wisata sejarah yang masih bagus dan kokoh hingga saat ini. Jika Anda adalah warga Jakarta dan membutuhkan pelarian dari ibu kota sementara waktu, datang saja ke tempat wisata Cirebon karena itu menjadi pilihan liburan yang bagus dan menyenangkan.

Cirebon mudah diakses dari Jakarta dan terletak di perbatasan antara Jawa Barat dan Jawa Tengah. Tidak heran bahwa tempat ini kaya dengan budaya dari kedua belah pihak sehingga menjadikannya tempat yang menarik untuk mengunjungi tempat-tempat yang berbudaya. Apa saja tempat wisata yang ada di Cirebon? Berikut adalah ulasannya.

Tempat Wisata Cirebon

Gua Sunyaragi

Wisata Cirebon Gua Sunyaragi
Gua Sunyaragi (c) @rian_hardyan

Gua Sunyaragi adalah tujuan yang bagus untuk dikunjungi karena Anda akan belajar tentang sejarah Cirebon. Gua ini dibangun pada tahun 1703 oleh Pangeran Kararangen yang merupakan cicit dari Sunan Gunungjati,

Nama Sunyaragi berasal dari kata sunya yang berarti pendiam dan ragi yang berarti jiwa atau tubuh. Artinya nama gua ini memiliki arti sebagai tempat untuk bermeditasi. Gua ini meliputi area seluas 1,5 hektar dan gua ini masih mempertahankan bentuk aslinya dan terdiri dari 10 gua kecil.
Pengunjung dapat menjelajahi gua-gua termasuk terowongan rahasia untuk menuju ke makan Sunan Gunungjati.

Gua Sunyaragi ini sangat “mencerahkan jiwa Anda” karena terdapat pohon kelengkeng berumur 300 tahun dan patung yang diyakini dilarang untuk disentuh. Oleh seorang perawan. Tiket masuk gua ini mulai dari Rp 10.000 dan tips untuk pemandu dengan biaya sekitar Rp 50.000.

Keraton Kasepuhan

Keraton Kasepuhan
Keraton Kasepuhan (c) @davinkwaa

Cirebon memiliki tiga keraton (istana) dan yang tertua adalah Keraton Kasepuhan. Ada berbagai cerita tentang asal-usul Keraton Kasepuhan, tetapi semuanya menyebut Sunan Gunungjati sebagai salah satu tokoh penting yang mendirikan istana.

Sunan Gunungjati adalah cucu Prabu Siliwangi, raja dari Kerajaan Padjajaran. Raja-raja Keraton Kasepuhan disebut Sultan Sepuh, dengan raja saat ini, PRA. Arief Natadiningrat, sebagai Sultan Sepuh ke-14.

Keraton ini masih mempertahankan bahan aslinya, terutama dinding dan tiang jati. Arsitekturnya dipengaruhi oleh kerajaan Cina dan Hindu saat itu. Di antara area yang dapat Anda kunjungi adalah Siti Hinggil (dataran tinggi) tempat raja menyaksikan peristiwa di alun-alun (alun-alun), terletak di dekat gerbang masuk, dan Bangsal Keraton, tempat kegiatan utama berlangsung.

Namun, beberapa ruangan dilarang untuk dikunjungi, tetapi ruangan itu masih bisa dilihat melalui pintu kaca. Keraton Kasepuhan adalah rumah dari Museum Pusaka yang dirancang modern namun masih menampilkan berbagai benda suci, termasuk kereta kerajaan Singa Barong, perangkat gamelan (orkestra tradisional), senjata dan teks kuno.

Sementara di ruang belakang Keraton menyimpan benda-benda penting yang dimiliki oleh Sunan Gunungjati dan istrinya, Putri Ong Tien dari Tiongkok. Karetaon ini terbuka untuk umum pada hari Minggu-Senin mulai pukul 9 pagi hingga 4 sore.

Keraton Kasepuhan terletak di dekat Masjid Agung Cirebon yang bersejarah, atau Masjid Agung Cipta Rasa. Tiket masuk mulai dari Rp 20.000 untuk wisatawan asing, dan tiket Rp 25.000 lainnya harus dibeli untuk memasuki Museum Pusaka.

Keraton Kanoman

Keraton Kanoman
Keraton Kanoman (c) @muh__syarifudin

Keraton Kanoman dikatakan merupakan perpanjangan dari Keraton Kasepuhan dan raja-rajanya disebut Sultan Anom. Terletak di belakang pasar tradisional Kanoman, eksterior istana berwarna putih dan memiliki piring Cina kuno menghiasi dindingnya.

Keraton Kanoman juga memiliki beberapa sumur yang memiliki fungsinya yang berbeda-beda, salah satunya adalah untuk mencuci barang-barang suci selama ulang tahun Nabi Muhammad.

Keraton Kacirebonan

Keraton Kacirebonan
Keraton Kacirebonan (c) @kang_rd.reza

Diyakini sebagai bagian dari Keraton Kasepuhan juga, Keraton Kacirebonan dibangun pada tahun 1814 dengan Sultan Kacirebonan I sebagai raja pertama.

Bangunan ini jauh lebih sederhana dibandingkan dengan istana-istana yang telah disebutkan sebelumnya dan pengunjung dapat melihat foto para raja, seperangkat gamelan, senjata tradisional, perhiasan dan pedang raja. Biaya masuk ke istana ini mulai dari Rp 10.000.

Batik Cirebon Trusmi

Desa Batik Trusmi
Desa Batik Trusmi (c) qlapa.com

Jangan meninggalkan Cirebon tanpa membawa batik dari kota ini. Desa Trusmi adalah tempat tinggal sebagian besar penduduknya yang memiliki pekerjaan membuat batik. Desa Trusmi terletak sekitar 4 km di sebelah barat pusat kota.

Batik khas Cirebon ini sudah ada sejak abad ke-14 sehingga tidak heran jika banyak penduduk di desa ini sebagian besar bermata pencaharian sebagai pengrajin batik. Desa Trusmi telah menjadi pusat bisnis batik sejak lama.

Desa ini memproduksi kerajinan dan menjualnya pada saat bersamaan. Ada banyak produk indah yang dihias dengan Batik Cirebon yang dapat Anda pilih dari desa Trusmi, seperti pakaian, sandal, tas, dompet, dan aksesori.

Museum Linggarjati

Museum Linggarjati
Museum Linggarjati (c) indonesiakaya.com

Ada sesuatu yang sangat indah tentang villa bergaya Belanda tua ini yang terletak di kaki Gunung Ceremai. Villa yang kemudian menjadi sebuah museum ini memiliki sejarah yang penting di mana tempat ini menjadi saksi yang sangat penting antara pemerintah Indonesia dan pemerintah Belanda untuk merundingkan kedaulatan dari Belanda ke Indonesia pada tahun 1946.

Museum ini memiliki pemandangan dan taman yang indah di sekitarnya dan bagian dalamnya masih dirancang seperti aslinya untuk mempertahankan sejarah. Foto hitam dan putih tua serta dokumen penting masa penjajahan masih dipajang di dinding.

Pemandian Cibulan

Pemandian Cibulan
Pemandian Cibulan (c) @cumy1101

Pemandian Cibulan adalah wisata Cirebon Kuningan yang terletak di perbatasan antara Cirebon dan Kuningan ini yang dilihat dari luar mungkin tampak seperti jenis taman kolam renang lainnya. Tapi begitu Anda masuk ke dalam, Anda akan melihat ada sesuatu yang sangat berbeda dari tempat pemandian Cibulan ini.

Masyarakat sekitar percaya bahwa ikan di kolam kedua tepat di belakang kolam besar pemandian Cibulan adalah makhluk ajaib. Penduduk setempat percaya bahwa ikan Cyprinus Carpico adalah roh para prajurit Kerajaan Padjajaran yang dikutuk oleh Prabu Siliwangi karena memberontak melawan kerajaan.

Masjid At-Taqwa

Masjid At-Taqwa
Masjid At-Taqwa

Masjid At-Taqwa memiliki desain yang cantik dan unik. Masjid ini juga memiliki lokasi yang strategis di jantung kota Cirebon. Ya, masjid At-Taqwa dekat dari tugu, Town Hall, stasiun kereta, pusat shooping. Sementara saat malam hari dapat ditemukan berbagai pedagang yang menjual makanan di sekitar masjid, cocok untuk wisata malam bersama keluarga.

Hutan Monyet Plangon

Hutan Monyet Plangon bisa dikatakan hampir sama dengan wisata Sangeh di Bali. Banyak monyet di yang hidup di hutan ini dan tidak akan mengganggu para pengunjung. Anda bisa memberi monyet kacang dan mereka akan menyukainya.

Tempat ini juga populer sebagai tempat dengan tujuan ritual. Orang-orang dari luar datang ke Hutan Monyet Plangon untuk berdoa agar keinginan mereka seperti kekayaan akan menjadi kenyataan.

Ade Irma Suryani Waterland

Ade Irma Suryani
Ade Irma Suryani (c) @pojokrebon_bfest

Tempat ini terletak di Cirebon dekat Pelabuhan dan pantai. Tempat wisata populer Cirebon Ini semacam pusat hiburan dengan taman bermain untuk anak-anak, restoran, dan pondok bergaya motel di atas air. Tempat ini juga terdapat pantai yang khas dengan angin laut yang sejuk. Dua kolam renang besar di tempat ini juga dilengkapi dengan wahana. Selengkapnya Ade irma suryani waterland

Baca juga: Daftar Tempat Wisata di Bandung

Dari berbagai tempat wisata Cirebon yang mengasyikkan di atas, manakah yang akan menjadi destinasi pertama Anda? Pastikan jika sudah di Cirebon, Anda tidak melewatkan Empal Gentongnya serta makanan khas Cirebon lainnya.

data-matched-content-ui-type="image_card_stacked" data-matched-content-rows-num="4" data-matched-content-columns-num="2"
Gambar Gravatar
Suka ngasih makan ikan dan jalan-jalan.