Wisata Candi Borobudur, Dari Sejarah Hingga Apa Saja Yang Bisa Dilakukan di Sana

Diposting pada

Candi Borobudur adalah salah satu objek wisata favorit di Jawa Tengah. Di sana kamu bisa bersantai seperti biasanya, dan juga mengetahui sejarah peradaban Nusantara masa lampau.

candi borobudur
via instagram/fraw_photography
Jam Buka:06.00-18.00 WIB
Harga Tiket:Rp. 40.000/dewasa | Rp. 20.000/anak
Kontak:(0293) 788266
Kegiatan:Bersantai, Safari gajah, Hunting foto, dll
Waktu Kunjungan:
13 Jam
Alamat:Jalan Badrawati, Borobudur, Kota Magelang, Jawa Tengah
Fasilitas Umum:Lahan parkir, Masjid, dan Kios pedagang
Akses Jalan:Baik (gunakan kendaraan pribadi)
Kedai:Ada
Online Maps:View Maps

Indonesia memang kaya akan situs-situs bersejarah peninggalan peradaban masa lampau. Salah satunya yang paling tersohor bahkan mendunia adalah candi Borobudur di Jawa Tengah yang oleh UNESCO, dimasukkan ke dalam 7 situs keajaiban dunia.

Bukan tanpa alasan tentunya organisasi sebesar UNESCO menetapkan candi Borobudur sebagai salah satu situs keajaiban dunia.

Organisasi yang berada di bawah naungan PBB itu tentunya memiliki kriteria khusus dan filterisasi super ketat sebelum menetapkan sebuah tempat layak atau tidak menyandang gelar bergengsi tersebut.

Namun, kami tidak akan membahas lebih jauh mengenai hal ihwal penetapan candi ini sebagai situs keajaiban dunia. Kami lebih tertarik mengulas tempat ini dari sisi pandang pariwisata yang memang sudah menjadi fokus bahasan artikel-artikel kami di situs ini.

candi borobudur gadis cantik
via instagram/ehhh_febby
candi borobudur relief
via instagram/intan_pujiwati
candi borobudur gadis berkacamata
via instagram/wenveya
candi borobudur stupa
via instagram/amirxfirdaus
candi borobudur sunruse
via instagram/ jovieyunara
candi borobudur fotografer
via instagram/jovieyunara

Sekilas Sejarah Candi Borobudur

Sebelum membahas apa saja yang menjadi daya tarik candi Borobudur sehingga membuatnya setiap hari tak pernah sepi dari kunjungan wisatawan, perlu rasanya kita mengetahui terlebih dahulu mengenai sejarah keberadaannya.

Sobat traveller. Keberadaan candi Borobudur sangat berkaitan erat dengan dua dinasti besar yang dulu menjadi penguasa di tanah Jawa. Keduanya yakni dinasti Sanjaya dan Syailendra.

Kedua dinasti ini adalah penganut agama Budha yang taat dan ketaatan itu direpresentasikan salah satunya ke dalam bentuk pembangunan kuil-kuil tempat pemujaan bagi dewa-dewa mereka.

Baca Juga:  Ini 9 Pantai di Lombok Paling Terkenal Yang Harus Kamu Kunjungi Berikutnya

Candi Borobudur sendiri menurut data-data sejarah merupakan peninggalan dinasti Syailendra. Raja yang berkuasa saat itu yakni Samaratungga, memulai pembangunan candi Borobudur sekitar tahun 780 – 840 masehi sebagai persembahan untuk dewa Indra.

Candi budha terbesar di dunia ini sebenarnya pernah mengalami kehancuran dan penelantaran.

Sebelum ditemukan oleh Sir Thomas Stanford Raffles pada masa Inggris menjajah Nusantara, seluruh komplek candi Borobudur tertimbun abu vulkanik gunung merapi dan ditumbuhi pepohonan lebat.

Setelah menemukan komplek candi Borobudur, Sir Thomas Stanford Raffles kemudian mulai melakukan proses penggalian dan pembersihan kawasan candi hingga pemugaran awal.

Singkat cerita, di tahun 1973 Pemerintah Indonesia kemudian melakukan pemugaran total dengan bantuan UNESCO hingga jadilah candi Borobudur seperti yang kita lihat sekarang.

Baca juga: Candi Prambanan Jogja

Daya Tarik Objek Wisata Candi Borobudur

Selain sebagai sarana ibadah agama Hindu, saat ini kawasan candi Borobudur juga menjadi tujuan berlibur para pelancong. Bahkan tempat ini sudah terkenal luas dan menjadi salah satu objek wisata favorit di Jawa Tengah.

Daya tarik yang menjadi magnet bagi wisatawan untuk datang ke candi Borobudur adalah suasana kawasannya yang bersih dan hijau. Udara di sini juga sejuk dan segar karena lokasinya memang berada di atas perbukitan.

Kemegahan yang terpancar dari desain bangunan candi juga menjadi daya tarik tersendiri. Bisa dikatakan, di Indonesia hanya ada satu candi yang paling besar dan megah, dan itu adalah candi Borobudur.

Candi ini dibangun dengan desain yang sangat mengagumkan. Ratusan relief dan stupa yang menghiasinya adalah dua hal yang paling diburu wisatawan untuk diamati dan dijadikan spot hunting foto.

Lalu di sore hari, di sini kamu juga bisa menyaksikan proses tenggelamnya matahari yang terlihat begitu eksotis dari sela-sela stupa.

Bangunan candi Borobudur berdiri berdasarakan konsep Mandala. Bentuknya kotak dengan 4 pintu masuk serta sebuah candi berbentuk lingkaran yang menjadi pusatnya.

Di candi Borobudur kamu akan menemukan 3 zona yang masing-masingnya memiliki perlambangan yang berbeda-beda sesuai kepercayaan penganut agama Budha.

Baca Juga:  Candi Cetho, Pesona Lereng Gunung Lawu yang Cukup Menegangkan

Kegita zona tersebut adalah:

Zona Rupadhatu

Di zona ini terdapat 328 patung Budha dengan ukiran relief yang menghiasi dindingnya. Zona ini melambangkan alam yang dinamakan alam peralihan yakni ketika manusia terbebas dari urusan dunianya.

Zona Kamadhat

Zona ini melambangkan alam kehidupan dunia. terdiri dari 160 relief dengan penjelasan hukum sebab akibat atau Karmawibhangga Sutra.

Zona Arupadhatu

Zona ini merupakan perlambangan kemurnian paling tinggi. Terdiri dari tiga serambi dan kubah besar di pusat candi, namun tidak dihiasi relief sama sekali.

Baca juga: Candi Ratu Boko

Yang Bisa Kamu Lakukan di Candi Borobudur

Selain mengamati dan mengagumi kemegahan bangunan candi, kamu juga bisa berkegiatan seperti layaknya di tempat wisata lain.

Misalnya bersantai di sekitar komplek candi, hunting foto di spot-spot yang menurut kamu menarik, menyaksikan sunrise, atau pun berkeliling kawasan dengan menunggang gajah.

Ya. Di objek wisata candi Borobudur tersedia paket safari gajah dengan biaya mulai dari Rp. 250.000/orang. Kamu akan diajak berkeling menunggang gajah dan melakukan kegiatan-kegiatan lain sesuai kegiatan dalam list paket safari.

Kalau menurutmu harga paket terlalu mahal, maka kamu bisa memilih yang lebih murah yakni dengan harga mulai Rp. 50.000/per 10 menit. Namun kegiatannya hanya menunggang gajah, memberi makan gajah, dan berfoto bersama gajah.

Wahana dan Fasilitas di Candi Borobudur

Fasilitas umum yang bisa kamu temukan di kawasan percandian Borobudur antara lain:

  1. Lahan parkir yang sangat luas.
  2. Kios-kios penjual makanan dan minuman.
  3. Masjid.

Sedangkan wahana wisata yang ada di candi Borobudur diantaranya:

  1. Museum arkeologi
  2. Kosmologi budha (zona kamadathu, rupadathu, arupadhatu, relief)

Alamat dan Rute Menuju Candi Borobudur

Sarana ibadah umat Budha sekaligus objek wisata favorit candi Borobudur terletak di Kota Magelang, Jawa Tengah. Alamat lengkapnya di Jalan Badrawati, Borobudur, Kota Magelang, Jawa Tengah.

Jarak dari pusat kota Magelang ke komplek percandian ini adalah sekitar 17,4 kilometer, dan bisa ditempuh dengan perjalanan sekitar 34 menit berkendara.

Kemudian untuk rute menuju candi ini dari pusat kota Magelang adalah melewati Jl. Magelang – Jl. Yogyakarta, kemudian melewati Jl. Soekarno Hatta.

Baca Juga:  Sejarah Wisata Jam Gadang Bukittinggi Sumatra Barat & Foto Tempo Dulu

Tidak perlu khawatir mengenai rute ke candi Borobudur. Karena akan sangat banyak sekali papan penunjuk arah ke kawasan percandian jika kamu sudah berada di Kota Magelang.

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Tutup

Untuk memasuki kawasan wisata candi Borobudur, wisatawan bisa memilih berbagai macam paket harga tiket yang ditawarkan oleh pengelola objek wisata. Dan, berikut daftar lengkap harga tiket masuk candi Borobudur 2019.

Tabel Harga Tiket

harga tiket masuk candi borobudur

Kemudian mengenai waktu operasional untuk kunjungan wisata, candi ini dibuka setiap hari mulai pukul 06.00 sampai 17.00 WIB. Namun bagi kamu yang ingin menyaksikan sunrise atau sunset, maka kamu bisa memilih untuk datang pada jam 04.30 – 18.00 WIB atau 05.00 – 18.00 WIB.

Sebagai informasi tambahan, di sekitar tempat parkir sebelum pintu masuk pembelian tiket biasanya pengunjung akan dijejali tawaran berbagai macam pernak pernik dan makanan serta minuman oleh para pedagang.

Nah kalau mau mendapatkan harga yang murah, maka beli pernak pernik ataupun makanan dan minuman di sini saja, karena kalau beli di dalam kawasan candi, harganya akan naik sangat drastis.

Contohnya untuk air mineral saja, di luar bisa didapatkan dengan harga Rp. 6000, sedangkan kalau di dalam harganya naik menjadi Rp. 10.000/botol.

Setelah berlibur ke candi Borobudur, jika kamu masih punya waktu dan ingin mengunjungi tempat wisata lain yang ada di Magelang, maka kamu bisa melanjutkan liburan mu ke objek wisata Punthuk Setumu.

Lokasinya tidak terlalu jauh dari candi Borobudur, hanya berjarak sekitar 5 kilometer saja.

Objek wisata Punthuk Setumu juga cukup populer di kalangan wisatawan lokal dan mancanegara. Di sana, kamu bisa bersantai menikmati pemandangan yang ada dan juga berburu spot-spot foto menarik.

Jangan lupa baca: Candi Kalasan Jogja

Demikianlah ulasan singkat mengenai objek wisata candi Borobudur. Setelah membaca artikel ini, bagaimana pendapat mu sobat traveller? Kapan kamu akan berlibur kesana?

Seberapa bermanfaat posting ini?

Klik bintang untuk memberi peringkat!

Penilaian rata-rata / 5. Jumlah suara:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *